Darwis untuk Indonesia

"Raihlah ilmu, dan untuk meraih ilmu belajarlah untuk tenang dan sabar." (Ummar bin Khattab, R.A)

Archive for February, 2013

Cita-citaku, Ingin menjadi Sopir

Posted by Darwis Suryantoro on February 22, 2013


Lho? Assalaamu’alaikum dulu yaa….

Ngelihat judulnya saja, agag aneh yah? Masa’ Mas Darwis yang sekolah sampai ke perguruan tinggi pengen jadi sopir? Beneran nih? Eaaa, bener ^_^. Tapiii, baca dulu yah, biar ngeh maksudnya sopir yang bgemana ;p.

Dulu, sewaktu aku masih kecil, kecil banged nih, seberapa yah? Humm, masa-masa balita deh pokoknya. Aku, sering ngikut ke kelas pas bapak mengajar. Beliau mengajar di salah satu sekolah dasar di Jember, Jawa Timur. Waktu itu, bapak masih muda, gayanya kayak Rambo, badannya berotot banged, gag kayak aku yang chubby (perutnya).

Nah, biasanya bapak datang pagi-pagi, dah siap di dalam kelas sebelum pelajaran pagi dimulai. Btw, bapak ituuu, dulunya pengen jadi Insinyur Mesin, tapiii gag kesampaian, kasian yah… Kaciaan dech Luuu… (Ooops, muuph ea Pak ^_^). Celakanya, aku ngikutin beliau sampe ke kelas. Lha, ngapain? Jadi kernet :(.

Kernet itu kan, berdiri di samping pintu bis gitu, ya kan? Nah, aku melakukan hal yang sama, tapiiii beda, coz bukan berdiri di pintu bis, tapi berdirinya di pintu kelas. Huwaaa, kebayang bagaimana nakalnya aku waktu itu.

Malang, Malang… Malang… Langsung… Ayo cepaaat!

Biasanya sih trayeknya kalo gag ke Malang ya ke Banyuwangi, coz rumah kakek-nenekku ada di sana. Naahh, aku ngomong kaya’ kernet gitu sampe murid-muridnya bapak masuk kelas semua. Kalo dah pada masuk, yah aku bilang “Yhooooo”, artinya “berangkat”. Nah, kalo udah bilang begitu, biasanya aku diem (udah gag nakal lagiii). Tapi ituuh, hampir berjalan tiap hari. Karena ulahku ini, murid-murid bapak yang diajar beliau waktu itu, masih ingat aku, walaupun aku gag ingat mereka (asyik yah punya fans ^_^).

Waktuuu terus berjalan, nahh semakin dewasa (ciyehh dewasa katanya….), aku semakin sedikit agag kreatif (Lho, apa itu sedikit agag kreatif? Bahasa lain dari frase ituuh adalah “lumayan”. Gag nyambung yaa? ;p). Tempat tidurku waktu itu, bukan sepering bett, tapiii penampangnya dari divan. Divan ituuu bahasa enggres dari dipan. Amben… ambeen… Masa’ gag ngerti? Nah, di antara kasur & dipan kan ada celah tuh. Aku masukin yang namanya sisir a.k.a suri di antara keduanya. Lho buat apa? Buat porseneleng ^_^. Lha, trus setirnya pake apa? Biasanya siii, aku pake buku, atau baki tempat yang buat bawa minuman itu lohh…

Ton…. Toooon… Ton.. Ton…

Itu suaraku menirukan suara klakson bis ;p. Ambisi bangeddd…. Ortu itu sampe khawatir, jangan sampai anaknya bener-bener jadi sopir. Haduwh, cp d. Ini nulisnya juga capek :(. Ntar, aku ambil air putih dulu…..

Kelakuan macam begini aku lakukan hingga beranjak ke sekolah dasar. hal-hal yang paling indah adalah ketika aku duduk di sepanjang kelas 4 sampai kelas 6 SD. Ketika dalam pelajaran kesenian dan guru memerintahkan untuk menggambar bebas, maka apa yang aku lakukan adalah menggambar….. BIS, ahahaha….. Di antara beberapa perusahaan otobus yang aku gambar adalah PO Akas, Mila Sejahtera, Lorena-Karina, Tjipto, Harapan Jaya, dan Kramat Djati. Heheh, entah di mana gambar-gambar bus itu sekarang.

Bus Gunung Harta, Denpasar-Malang

Bus Gunung Harta, Denpasar-Malang

Humm, inilah…. Futu pas di Bali tahun 2011, pake Bus Gunung Harta ^_^.

Tapi, apa yang semua aku ceritakan di sana bukan berarti cita-citaku pengen menjadi sopir bis sungguhan, tapi aku ingin menjadi sopir bagi:

  • Diriku sendiri
  • Keluarga kelak
  • Perusahaan/ oragnisasi

Sopir yang berarti pemimpin, menjadi seorang pemimpin yang bermanfaat, berguna, adil, bersahaja, berkharisma, dan bijaksana. Eciyeee… ;p Cemungudth eaa…. ^_^.

Advertisements

Posted in Cerita dan Pengalaman | Tagged: , | 4 Comments »