Darwis untuk Indonesia

"Raihlah ilmu, dan untuk meraih ilmu belajarlah untuk tenang dan sabar." (Ummar bin Khattab, R.A)

Putus Hubungan dengan Gastroesophageal Reflux Disease (GERD)

Posted by Darwis Suryantoro on December 30, 2013

Dear Readers,

Dilihat dari judulnya, ngeri engga sih? Ehehe, ini bukan membesar-besarkan, tapi emang di Indonesia, penderita penyakit ini sudah terhitung banyak.

Sedikit lupa, beberapa tahun yang lalu, sekitaran tahun 2007, ketika masih kuliah di Jogja, saya pernah ke rumah sakit Dr. Sardjito Yogyakarta, gara-gara kepala keliyengan, pengen muntah tapi tidak muntah. Saya pikir darah tinggi, tapi ternyata bukan. Ketika sudah sampai di rumah sakit, saya tidak tahu harus ngapain, ehehe. Bersama teman saya, hanya keliling-keliling rumah sakit. Tiba-tiba badan terasa normal kembali, seperti ada ketenangan setelah berkunjung ke sana. Namun, kami memtuskan untuk ke rumah sakit yang lebih kecil, yaitu RS Condongcatur di Sleman.

Di perjalanan terasa keliyengan lagi, ban motor bocor juga, aduh, alhamdulillah. Sesampainya di rumah sakit, saya periksa darah, ternyata normal. Setelah konsultasi ke dokter, dia mendiagnosis kalau saya mengalami penyakit Gastroesophagus. Kata dia, penyakit ini banyak diderita orang-orang di Amerika. Walah, berarti ndak perlu ke Amerika untuk dapet penyakit ini😦. Saya minta dicatatkan nama penyakitnya oleh dokter, ternyata referensinya masih sedikit yang membahas tentang penyakit itu dalam Bahasa Indonesia. Saya cuek, mengikuti pengobatan ala kadarnya. Sampai di sini, saya belum benar-benar tahu apa yang terjadi pada tubuh saya.

Ok, beberapa tahun kemudian. Kisaran awal tahun 2011, saya mengalami sesak nafas ketika akan berangkat bekerja. Yup pagi-pagi. Saya pikir saya kena asthma, jadi saya beli obat asma. Eh, sampai di kantor masih tetap saja, trus saya ke UKS, dan saya dikasih alat Ventolin, alat penghirup yang mengandung salbutamol itu. Aduh, kok keliatan parah gini.

Setelah itu saya ke klinik kampus di sebelah SMK. Katanya sih saya sakit maag. Lha, ini yang mulai curiga, kenapa saya sesak nafas tapi kok didiagnosis maag. Penasaran semakin menggila😦. Okkay. Kita akhiri kisah sampai di sini. Saya tidak menyadari kali ini jika penyakit ini berawal dari lambung. Cuek. Ternyata obat Mas Dokter belum berefek joss terhadap tubuh saya. Waktu itu saya beli habbatus sauda, dan alhamdulillah end. Maksudnya penyakitnya yang end ;p.

2013. Ini tahun yang sedikit menyeramkan saya menjalani sakit yang tidak terdiagnosis sakit oleh dokter, bahkan dokter spesialis dalam sekaligus. Sekitar bulan September, tanggal 20 hari Jum’at malam (kalau saya tidak lupa), saya merasakan tenggorokan saya berbunyi ketika bernapas, sangat berat dan susah, terlihat seperti orang yang sedang nazak (nafas-nafas terakhir kematian), aduh, parno sekali. Saat itu saya benar-benar berpikir akan dipanggil Alloh swt, kembali kepada-Nya. Dari kamar tidur saya berusaha keluar meminta pertolongan, sembari saya meminum air yang berada di meja dekat kasur. Allohu Akbar. Saya tidak jadi mati ^_^.

Teman tetangga kamar kos pun terkejut (kayaknya sih terkejut ;p mendengar reaksi teriakan saya). Ia mengira saya sedang mengigau, wow. Kemudian saya ceritakan kronologisnya dan dia percaya bahwa saya berteriak-teriak tersebut karena kesusahan bernapas.

Tiba-tiba suara saya menjadi parau, serak, dan sakit. Saat itu juga saya diantar teman ke rumah sakit terdekat, yaitu Rumah Sakit Dok II Jayapura, sekitar jam 11 malam. Apa yang dilakukan dokter adalah memeriksa dada saya dengan stetoskop dan menyentuh nadi di pangkal telapak tangan saya, kemudian dokter tersebut langsung mendiagnosis saya kena sakit asma. Oh tidak….. Syok sekali mendengarnya. Sakti sekali dokternya tanpa mendeteksi sakit dengan perlatan medis yang memadai langsung mendiagnosis saya terkena asma, hanya dengan berbekal informasi bahwa saya pernah merasakan sesak napas sewaktu kecil, itupun tidak lama dan tidak muncul lagi hingga sekarang. Apa iya sakit asma yang sudah sembuh bisa kambuh lagi setelah lebih dari 20 tahun kemudian? Oh, saya harus mencari second opinion, ya ke dokter lain, atau ke rumah sakit lain.

Senin dini hari, 23 September 2013, dalam kondisi panik dan tidak bisa tidur, saya tidak bisa bernapas lega, parno. Kepala berat, hidung seperti mampet, dan saya berusaha mengeluarkan sesuatu yang mengganjal di tenggorokan saya. Iya, dahak, lebih mirip dengan lendir sebenarnya. Ketika saya berhasil mengeluarkan lendir tersebut, saya merasa sedikit ringan, namun itu tidak untuk waktu yang lama. Kemuadian saya meminta bantuan anak pemilik kos yang kebetulan saat itu berada di rumah. Yup, dini hari sekitar jam 2, saya kembali ke rumah sakit. Kali ini menuju ke rumah sakit Marthen Indey, di Jayapura. Saya dirujuk ke dokter umum, karena saat itu yang hanya ada adalah dokter umum jaga UGD. Saya bilang gejala yang saya alami. Kemudian salah satu perawat memeriksa tekanan darah saya dan ternyata dalam kategori tinggi, 149-80. Wow, saya panik, tapi lebih tenang dan reda ketika berada di rumah sakit. Saat itu saya diberi resep yang saya lupa macam obatnya apa saja, yang jelas bukan untuk penyakit yang baru kemudian saya ketahui.

Kemudian saya pulang dan merasa lebih lega. Aneh, kok tiba-tiba reda serangannya, seperti serangan jantung saja, padahal obat belum diminum. Paginya, sekitar jam 8an, saya ijin kembali ke rumah sakit untuk memeriksakan keadaan lebih lanjut. Langsung saya ke poli penyakit dalam (daftar dulu ke bagian administrasi ;p), masih di rumah sakit yang sama, RS Marthen Indey, Jayapura. Ketika menemui dokter spesialis, saya menyampaikan keluhan yang lagi-lagi saya perlu menjelaskan dengan detail. Saya diminta foto (dada), urin, dot, dan darah.

Pada hari pertama, hasil foto sudah dapat diketahui, kemudian saya tunjukkan ke dokter, dan, teng teeng… Kata beliau saya mengalami infeksi paru😦. Syok lagi, tambah stress. Apa salah saya coba? Merokok tidak, minum miras juga tidak, selama di kos saya merasa menghirup udara normal? So, whats wrong with my lung? Seketika itu saya diberi resep obat antibiotik, obat darah tinggi (karena sebelumnya saya menginformasikan formasi nilai tekanan darah saya ;p), dan obat racikan dari dokter (saya tidak tahu), sepertinya untuk meredakan tenggorokan (lendir dan batuk). Obat-obatan ini masih belum bisa meredakan atau meringankan penyakit saya.

Hari rabu, 25 September 2013. Eaaa, ke rumah sakit lagi untuk mengambil hasil tes urin, dot, dan darah. Hari itu juga saya menjalani USG. Apa kata dokter? Hati saya bermasalah, banyak lemak di lapisannya. Dueng… Namun hasil tes dot menunjukkan kalau saya negatif terkena TBC. Ginjal juga diperiksa. Alhasil, saya dikasih tambahan obat, berupa peluruh batu ginjal, antibiotik, obat asam urat. Aduh, pusing deh. masih muda gini kok didiagnosis yang macem-macem.

Jumat, 27 September 2013. Mengalami sesak lagi dan tenggorokan mengganjal ketika khotbah Jumat akan dimulai. Saya mengurungkan niat mengikuti sholat Jumat dan kembali ke kantor. Saya ganti dengan sholat dluhur kemudian ijin pulang beristirahat. Eh, sesampai di rumah, kumat lagi, astaghfirulloh. Saya kontak orang kantor untuk minta tolong mengantarkan saya lagi ke rumah sakit. Kali ini ke UGD lagi, saya diuap. Aduh, baru pertama kali nih sepanjang hidup saya diuap. Eh, setelah itu tenang lagi, tangan saya merasakan kram. Saya bilang ke dokter penjaga UGD, bahwa saya telah memeriksakan diri ke poli dalam, namun saya masih merasakan gejala yang sama. Sang dokter mengatakan itu tidak apa-apa, efek dari obat. Wow? Efek dari obat? Bisa end kalau terus-terusan begini. Masalahnya, saya merasa sudah terlalu banyak meminum jenis obat. Saya masih belum sadar dengan penyakit GERD saya.

Sore itu juga saya memesan tiket ke Makassar, untuk memeriksakan diri ke rumah sakit yang mempunyai fasilitas medis yang lebih memadai daripada di sini. Saya mengontak istri (kebetulan istri saya sedang di Makassar) untuk menyiapkan akomodasi saya. Saya selalu berdoa agar perjalanan saya hari Sabtu, 28 September diberi keselamatan oleh Alloh.

Saya bertekad untuk menghentikan obat-obatan kimia dari dokter tersebut, karena setelah saya minum obat, saya merasa sesak kembali. Saya mulai meyakinkan diri bahwa paru, ginjal, dan hati saya tidak ada masalah. Selama perjalanan dalam pesawat, saya berkali-kali merequest air hangat ke pramugari. Untungnya pramugarinya care dan mengerti kalau saya sedang sakit. Sempat berpikir berkali-kalai, bagaimana jika saya mati di dalam pesawat, aduh good bye istriku😦. Masalahnya, tenggorokan saya mulai mengganjal lagi ketika di dalam pesawat, kedinginan pula, dan agak susah bernapas. Saya mengalihkan perhatian dengan menonton film pendek humor yang terdapat di display entertainment pada setiap seat di pesawat Garuda Indonesia. Ketika ada hal lucu, saya mulai merasa ringan lagi. Namun, sesekali kumat sesaknya. Dari sini saya mulai berpikir lagi, saya merasa jika kondisi pikiran panik, maka akan meningkatkan efek penyakit ini. Ya, saya mencoba menenangkan diri.

Alhamdulillah, sekitar jam 5 sore, dengan GA 655 saya mendarat di Bandara Sultan Hassanuddin Maros, kemudian saya melanjutkan ke Makassar untuk menemui istri di kantor, sembari beristirahat. Dalam perjalanan dari kantor istri ke penginapan hanya sekitar 200 meter. Namun, kali ini saya merasa sangat kelelahan. Hanya jalan 200 meter saja, keringat saya bagaikan air hujan, nafas ngos-ngosan. Belum pernah saya merasakan secapek ini, diiringi kepala yang berat keliyengan. Subhanalloh, benar-benar menguji kesabaran saya. Dan dahsyatnya, ini benar-benar mengingatkan saya akan kematian, alhamdulillah. Karena kelelahan itu saya harus beristirahat di penginapan hingga akhirnya hari minggu, 29 September 2013 saya memberanikan diri ke rumah sakit diantar istri.

Siloam Hospital, 29 September 2013, sekitar jam 10 pagi. Karena hari minggu, praktik dokter spesialis libur (dokter spesialis adalah dokter yang spesial butuh libur di hari minggu dan hanya dapat dijumpai di jam-jam tertentu🙂 ). Saya menemui dokter umum dan beliau menyarankan saya untuk medical check up. Saya kemudian meminta surat referensi, beliau hanya meresepkan saya vitamin dan obat sesak (yang hanya dikonsumsi ketika sesak).

Masih sering berkeringat banyak, senin, 30 September 2013. Saya dan istri mencoba bergerak lagi, gerakan 30 september, bukan untuk membantai orang lain, tapi untuk melawan penyakit ini. Sesekali saya masih sesak, kepala keliyengan dan terasa berat, tenggorokan mengganjal, dan kadang-kadang dada seperti nyut-nyutan. Saya harus kuat. Karena saya yakin paru-paru saya tidak bermasalah, maka saya tidak mengkonsumsi obat sesaknya. Saya haya minum vitaminnya saja. Selama satu hari ini, saya menjalani MCU, meliputi pemeriksaan darah, urin, detak jantung, faal paru, dan foto lagi.

Rabu, 2 Oktober 2013. Saya mengambil hasil MCU sekaligus dirujuk ke dokter spesialis penyakit dalam. Apa kata dokter? Ini sungguh berbeda 180°. JANTUNG SAYA NORMAL, PARU-PARU SAYA NORMAL, GINJAL SAYA NORMAL, KEADAAN LIVER SAYA JUGA MASIH DALAM BATAS TOLERANSI (Berlemak karena gemuk). What??? Dokter tersebut hanya bilang kalau saya sedang stress karena kelelahan atau kebanyakan berpikir berat. Woww… Amazing😀. Sebenarnya ini jawaban yang saya inginkan dari dokter, bahwa organ-organ vital dalam tubuh saya tidak bermasalah. Namun, apa iya hanya karena stress? Akhirnya masalah penyakit saya mengerucut di bagian tenggorokan (dan kerongkongan). Kemudian saya dirujuk ke dokter spesialis THT. Setelah diperiksa dengan ENT Procedure, diketahui bahwa daerah seputaran kerongkongan saya meradang, seperti terlihat luka di dalamnya. Dari dokter THT saya kemudian diberi resep 2 obat, yaitu antibiotik dan obat pengencer dahak. 1 lagi atas resep dokter MCU melalui dokter THT adalah curcum, adalah vitamin hati.

Sabtu, 5 Oktober 2013. Hari itu saya tidak mengikuti upacara hari TNI. Saya kembali ke Rumah Sakit Siloam Makassar untuk memeriksakan perkembangan saya. Saya langsung menemui dokter spesialis THT karena sebelumnya sudah janjian. Saya bilang kalau keadaan saya sudah membaik, namun sesekali masih merasakan sesak, namun ringan. Kemudian saya diberi resep yang sama untuk pengobatan beberapa hari. Atas saran dokter juga, saya melakukan pemeriksaan esophagus, sebuah cairan mirip susu diminum dan kemudian difoto. Dari hasil lab kemudian, saya bisa melihat alur minuman tersebut dari kerongkongan sampai ke lambung. Karena waktu terbatas dan saya harus kembali ke Jayapura pada hari minggunya, maka hasil lab diambil ketika istri saya melakukan kunjungan kerja lagi ke Makassar.

Hellooo, mari kita sekarang bicara hitung-hitungan. Bersyukurlah kalian akan nikmat sehat yang Alloh berikan kepadamu, karena sehat itu mahal dan sangat mahal harganya. Baiklah, berapa uang yang harus dirogoh selama kurang lebih 2 MINGGU tersebut?

  • Biaya jasa medis, laboratorium, dan obat-obatan sebesar Rp 6.643.808,-
  • Biaya pesawat Jayapura-Makassar PP sebesar Rp 3.766.400,-
  • Penginapan Rp 1.050.000,-

Jika dijumlahkan, akan menemui angka Rp 11.460.208,- Subhanalloh… Ini belum termasuk biaya transport lokal lho yaa….

Bersambung… BAGIAN 2

6 Responses to “Putus Hubungan dengan Gastroesophageal Reflux Disease (GERD)”

  1. […] Putus Hubungan dengan Gastroesophageal Reflux Disease (GERD) […]

  2. […] Putus Hubungan dengan Gastroesophageal Reflux Disease (GERD) […]

  3. nira said

    Assalamualaikum
    Perkenalkan mas, nama sy nira.usia 26 taun. Sebulan lalu sy habis opname krn typus selama seminggu…pulang dr rumah sakit setelah 3 mingguan gitu entah knapa punggung kiri atas sakit…sy pikir itu efek kecapekan atau pegal2 biasa.lama2 kok dada tengah saya kadang kayak ditekan gitu..mendadak n sakit. Trus dr hari ke hari sakitnya malah sampe di tulang iga kiri berasa kyak ditarik gitu sampe punggung kiri atas.sy mikirnya jantung sy bermasalah soalnya nyeri dadanya semakin sering.udah EKg kataya normal, cuman dikasih obat penekan sekresi lambung. Obat habis eeh kumat lagi..kedua bahu terasa berat kayak ditimpuk batu gede.kadang tangan kiri ikut2 nyeri..kadang juga kaki kiri yg nyeri..dileher kayak ditusuk duri sampe tengkuk belakang.ke dokter spesialis lagi tapi beda dokter katanya kolesterol total agak tinggi (192).jadi parno banget takut jantungnya kenapa2.dulu sii pas masih SMP hobi banget makan buah asem2..sampe sekarang pun masih iya..suka pedes juga.browsing2 kok gejalanya malah mirip sakit jantung ya..soalnya ni yg sy rasain
    – dada bagian kadang nyerii banget kayak ditusuk duri
    – saat itu pula agak susah buat menelan
    – kadang bahu kiri pegal n seluruh tangan kiri nyeri.kadang gantian kaki kiri yg nyeri
    – pernah sesak nafas tapi gak sering
    – di leher gitu rasanya kayak ada durinya nembus sampe tengkuk belakang
    – kadang juga muncuk rasa panas di sekitar dada
    Kira2 nih ya gejala itu asam lambung apa jantung ya mas?

  4. Shu she said

    Saya udh mw jln 5 bln smpe skrg msh dgn kondisi gerd yg parah..sy bs mta no hp nya mas..mw sharing lbh detail 😭

  5. Rachma said

    Izin share yaa…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: